Inilah Tanda Tanda Jika Kiamat Sudah Dekat

 

Kiamat dari segi bahasa artinya adalah kebangkitan, Secara istilah Kiamat bisa diartikan sebagai Hari Kebangkitan seluruh umat manusia dari Nabi Adam sampai manusia terakhir. Istilah tentang Kiamat ini diyakini oleh umat agama Islam, Kristen dan Yahudi.

Lalu kapan akan terjadi hari kiamat? Jawaban yang tepat mengenai pertanyaan tadi adalah Wallahu A’lam atau Hanya Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang Mengetahuinya. Akan tetapi ada beberapa teks yang bersumber dari Rasulullah SAW mengenai ciri ciri dan tanda tanda akan terjadinya Kiamat Kubro atau Kiamat Besar yang sudah sangat dekat dengan sekarang.

Perlu pembaca ketahui bahwa Kiamat terbagi menjadi 2, Kiamat Sughra (Kecil) dan Kiamat Kubro (Besar). Kiamat Kubro tidak akan terjadi jika tanda tanda Kiamat Sughro belum banyak yang muncul. dan dibawah ini adalah beberapa ciri dan tanda Kiamat Sughro.

Tanda Tanda Kiamat Kecil

Diantara tanda tanda Kiamat Kecil ialah terjadi banyak fitnah, pembunuhan merajalela, manusia di zaman itu suka berbuat keji dan kemungkaran seperti zina, ber mabuk mabukan, judi, mereka tidak malu berbuat keji bahkan bangga jika perbuatannya itu dilakukan secara terang-terangan. Sehingga, orang yang berpegang teguh pada agamanya diumpamakan seperti menggenggam bara api di tangannya.

Selain itu tanda-tanda kiamat kecil adalah dicabutnya ilmu agama, jumlah wanita melebihi jumah pria, banyak orang yang suka memakai sutera dan perabotan dari emas, munculnya para dai yang menyesatkan, para pemimpin yang menyimpang, amanat disia-siakan dengan diserahkan kepada orang yang bukan berpengalaman.

Demikian pula, di zaman itu akan jarang turun hujan, sering terjadi bencana, gempa, banjir, gunung meletus. harga-harga barang akan naik tajam, kaum perempuan keluar dengan berpakaian tapi pada hakikatnya tidak menutupi tubuhnya.

Tanda-tanda kiamat kecil yang lain ialah terjadi perang antara Yahudi dan Islam. Akhirnya kaum muslimin membunuh mereka sampai akhirnya orang-orang Yahudi bersembunyi di balik batu dan pepohonan, lalu pohon atau batu tersebut berbicara, “Wahai orang muslim, wahai hamba Allah! Ini orang Yahudi di belakangku. Kemari, bunuh dia!” Kecuali pohon Gharqad, karena sesungguhnya pohon Gharqad termasuk pohon orang Yahudi.

Di masa itu waktu akan berjalan sangat cepat, sehingga setahun seperti sebulan, sebulan seakan-akan hanya satu jam, dan satu jam hanya seperti bara api yang membakar dengan cepat.

Dan diantara tanda-tanda kiamat kecil yang lain adalah banyak orang yang menyia-nyiakan sholat, menuruti hawa nafsunya sendiri, orang pembohong dibenarkan dan diikuti, orang jujur dianggap pendusta, orang yang suka berkhianat dianggap dapat dipercaya, orang yang bisa dipercaya dianggap berkhianat. Alquran akan hilang. Yang tersisa hanyalah tulisannya akan tetapi tidak banyak yang membaca dan mengamalkannya.

Tanda Tanda Kiamat Besar

Diriwayatkan dari Sahabat Hudzaifah bin Usaid Al Ghifari ia berkata: Rasulullah SAW memperhatikan kami sewaktu kami sedang berbincang. Beliau bertanya, Apa yang sedang kalian perbincangkan? Mereka menjawab, Kami berbincang tentang hari kiamat. Beliau bersabda, Sesungguhnya kiamat tidak akan terjadi sehingga kamu melihat 10 tanda. Lalu beliau menyebut asap, Dajjal, binatang, terbitnya matahari dari tempat tenggelamnya (Barat), turunnya Nabi Isa, Ya’juj dan Ma’juj, tiga longsor besar, longsor di Timur, longsor di Barat, dan longsor di semenanjung Arab. Yang terakhir adalah keluarnya api yang keluar dari Yaman yang akan menggiring manusia ke tempat mahsyar mereka. (HR. Muslim)

Munculnya Dajjal

Dajjal adalah seorang manusia dari anak cucu Nabi Adam. Dia akan muncul di akhir zaman dan akan mengaku sebagai Tuhan. Dia keluar dari Timur dari Khurasan (sekarang Iran). Lalu ia berjalan di muka bumi, ia tidak akan meninggalkan satu negeri kecuali ia memasukinya, kecuali Masjidil Aqsha, Tursina, Makkah dan Madinah, ia tidak bisa memasukinya karena para malaikat menjaganya.

Munculnya Dajjal adalah fitnah yang sangat besar bagi kaum muslimin. Dalam sebuah hadits shohih dikatakan bahwa bersamanya ada surga dan neraka. Nerakanya adalah surga dan surganya adalah neraka. Dan sesungguhnya bersamanya ada gunung roti, sungai air. Dia mampu menyuruh langit (untuk menurunkan hujan) maka turunlah hujan. Menyuruh bumi (untuk menumbuhkan tumbuhan) maka tumbuhlah tumbuhan. Perbendaharan bumi mengikutinya. Dia bisa melewati bumi dengan sangat cepat.

Dajjal akan menetap di bumi selama empat puluh hari. Namun Satu hari di masa itu bagaikan setahun, kemudian satu hari selanjutnya seperti satu bulan, satu hari setelahnya seperti satu Jum’at, dan setelahnya akan seperti hari-hari biasa. Lalu ia akan dibunuh oleh Sayyidina Isa bin Maryam di sisi pintu ludd di Palestina.

Ciri-Ciri Dajjal

Junjungan kita Nabi Muhammad SAW menjelaskan kepada kita mengenai sifat-sifatnya agar kita berhati-hati dari fitnahnya. Beliau menerangkan bahwa dajjal adalah seorang laki-laki, muda, berkulit merah, buta sebelah matanya, tidak punya anak, tertulis di antara kedua matanya ‘kafir’ yang bisa dibaca setiap muslim.

Dari Ubadah bin Shomit ia berkata, Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya Dajjal adalah seorang laki-laki pendek, berkaki bengkok, keriting, buta sebelah mata, terhapus mata, tidak menonjol dan tidak bermata cekung. Jika disamarkan kepadamu, maka ketahuilah bahwa Tuhanmu Subhanahu wa Ta’ala tidak buta sebelah matanya. (HR. Ahmad)

Beliau bersabda: Selain Dajjal yang lebih saya khawatirkan atas diri kalian. Apabila dia muncul sedangkan saya masih ada di antara kalian, maka sayalah yang akan mematahkan hujjahnya untuk membela kalian. Apabila dia muncul dan saya sudah tidak ada di antara kalian, maka tiap-tiap orang membela dirinya sendiri. Allah yang menggantikan diriku atas setiap orang muslim. Dajjal adalah pemuda yang berambut keriting, matanya sayu, seakan-akan saya menyamakannya dengan Abdul Uzza bin Qathan (seseorang yang binasa pada masa jahiliyah). Barangsiapa bertemu dengannya, maka bacakan kepadanya bagian pembukaan surat Al-Kahfi. Dia muncul di daerah antara Syiria dan Irak. Dia membuat banyak kerusakan di kanan dan di kiri. Wahai hamba-hamba Allah! Tetaplah (pada keimanan dan janganlah melenceng darinya).” Kami bertanya, “Wahai Rasulullah! Berapa lama dia berada di muka bumi?” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Empat puluh hari. Yang sehari bagaikan setahun. Sehari lagi bagaikan sebulan. Dan sehari lagi bagaikan sepekan. Sedangkan hari-hari lainnya seperti hari-hari biasa.”

Kami kembali bertanya, “Wahai Rasulullah! Pada sehari yang bagaikan setahun, cukupkah bagi kami melakukan shalat untuk sehari dalam hari tersebut?”

Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Tidak. Perkirakanlah kadar waktunya.”

Kami bertanya lagi, “Wahai Rasulullah! Seperti apakah kecepatan Dajjal di bumi?”

Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Bagaikan mendung yang ditiup angin. Dia mendatangi suatu kaum, lalu dia mengajak kaum tersebut, kemudian mereka beriman kepadanya dan menerimanya. Lantas dia memerintahkan langit untuk menurunkan hujan, maka langit pun menurunkan hujan. Dia memerintahkan bumi untuk mengeluarkan tanaman, lantas bumi pun menumbuhkan tanamannya, sehingga binatang-binatang ternak mereka kembali di penghujung siang dalam keadaan yang sangat baik, punuknya besar, serta gemuk dan kenyang.

Kemudian dia mendatangi kaum lain, lalu dia mengajak kaum tersebut, dan ternyata kaum ini menolaknya (mereka masih teguh dengan ketauhidannya), lantas dia berpaling dari kaum tersebut, lantas mereka mengalami paceklik (tidak ada hujan turun di wilayah mereka dan rerumputan menjadi kering). Tidak ada harta apa pun di tangan mereka dan mereka berjalan melewati reruntuhan, kemudian Dajjal berkata pada reruntuhan tersebut, ‘Keluarkanlah harta pendamanmu,’ maka harta pendaman reruntuhan tersebut mengikutinya sebagaimana ratu lebah. Selanjutnya Dajjal memanggil seorang pemuda kekar, lalu dia membelahnya dengan pedang menjadi dua bagian yang terpisah jauh sejauh lemparan, kemudian dia memanggilnya lagi, lantas potongan tubuh itu menghadap dengan wajah yang berseri-seri sambil tertawa.

Dalam kondisi yang demikian, selanjutnya Allah Subhanahu wa Ta’ala mengutus Nabi Isa Al-Masih bin Maryam. Beliau turun di menara putih sebelah timur Damaskus, mengenakan dua pakaian yang diwarnai, seraya meletakkan kedua telapak tangannya pada sayap dua malaikat. Ketika beliau menundukkan kepalanya, keringat bercucuran bagaikan permata. Orang kafir tidak mungkin mencium nafasnya kecuali langsung mati. Nafas beliau sampai sejauh mata memandang. Kemudian Nabi Isa mencari Dajjal sehingga beliau menemukannya di Bab Lud (nama tempat Syiria) lalu nabi Isa membunuhnya. Selanjutnya Nabi Isa mendatangi kaum yang telah dilindungi oleh Allah dari Dajjal, lalu beliau mengusap wajah-wajah mereka, beliau menjelaskan kepada mereka derajat mereka di surga.

 

 

(Sumber: kabarmakkah.com)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *